Kualifikasi 2021 Dota Pro Circuit dirusak oleh beberapa diskualifikasi.

1X24JAM.COM,  Dota Pro Circuit (DPC) telah dirundung kontroversi bahkan sebelum dimulainya secara resmi musim 2021 pada 18 Januari, dengan dua tim dan seorang pemain didiskualifikasi dari kualifikasi untuk regional Asia Tenggara (SEA) dan Amerika Utara (NA).

Diskualifikasi di regional SEA (ASIA)

Diskualifikasi pertama terjadi pada 7 Januari oleh tim Malaysia VisDota2, yang dilarang berpartisipasi di tahap kedua closed qualifier dan open qualifiers berikutnya untuk regional Asia Tenggara karena menggunakan pemain yang sebelumnya dilarang oleh Valve.

Pemain yang dimaksud adalah anggota tim China Avengerls yang masuk dalam skandal pengaturan skor dengan organisasi top China, Newbee pada Mei tahun lalu.

Newbee dan Avengerls dilarang tanpa batas waktu berpartisipasi dalam turnamen yang diselenggarakan oleh penyelenggara major China pada bulan Mei, Valve juga memberi mereka larangan seumur hidup untuk berpartisipasi dalam DPC dan acara yang diselenggarakan Valve lainnya awal bulan ini.

Skandal itu mengguncang esports dota2, karena melibatkan organisasi besar yaitu Newbee serta Zeng "Faith" Hongda yang sebelumnya memenangkan The International (TI). Newbee memenangkan TI4 pada 2014 sementara Faith memenangkan TI2 pada 2012 sebagai roaster Invictus Gaming.

Diskualifikasi di regional North America

Diskualifikasi kedua dari kualifikasi DPC di regional Amerika Utara VirtusProPolar (tidak ada hubungannya dengan organisasi CIS Virtus.pro) pada tanggal 7 Januari untuk penggunaan stand-in yang tidak sah.

VirtusProPolar memenangkan open qualifiers pertama di kawasan itu untuk mendapatkan tempat di closed qualifier, tetapi tempat mereka dibatalkan dan diberikan kepada tim urutan ketiga dari open qualifiers kedua setelah mereka didiskualifikasi.

Diskualifikasi ketiga diberikan kepada Jimmy "DeMon" Ho, yang bermain dengan tim Aristoteles, pada 10 Januari karena kesalahan di turnamen sebelumnya.

DeMon termasuk di antara sejumlah tokoh dalam adegan Dota 2 yang dituduh melakukan serangkaian tuduhan pelecehan seksual di kancah esports, bersama orang-orang seperti kastor Grant "GranDGranT" Harris dan Toby "TobiWan" Dawson, pada Juli tahun lalu.

Sementara GranDGranT dan TobiWan diusir dari tempat kejadian, DeMon dilarang melakukan casting dalam acara-acara oleh Beyond the Summit (BTS), penyelenggara terbesar di Amerika Utara, menurut informasi yang tersedia untuk publik. BTS juga menjadi tuan rumah liga regional DPC 2021 di NA.

Namun, sang pemain sendiri merasa dirinya tidak bersalah dan membantah tuduhan tersebut. Keputusan BTS  untuk mendiskualifikasi DeMon di tengah-tengah kualifikasi dan bukan sebelumnya, menarik kemarahan sejumlah tokoh di wilayah tersebut.

Dengan didiskualifikasinya DeMon, Aristoteles tidak dapat menurunkan daftar lengkap dan sisa pertandingan mereka di Closed cualification untuk tempat terakhir di Upper Div. regional Amerika Utara telah ditunda hingga 13 Januari.

Co-founder dan caster BTS, David "Godz" Parker, mengatakan "waktunya menyebalkan" dan meminta maaf secara terbuka kepada seluruh pemain Aristoteles dalam tweet di akun Twitter pribadinya.

“Kami benar-benar minta maaf kepada rekan tim [DeMon] yang terpengaruh secara negatif olehnya. Bagian dari hal itu adalah kesalahan yang tidak menguntungkan yang kami hanya bisa minta maaf, ”kata Godz.

Sementara itu, DeMon menjawab di akun Twitternya sendiri bahwa dia akan mengambil tindakan hukum untuk menanggapi situasi tersebut.

“Sekarang saya akan mencari pengacara untuk menghapus pencemaran nama baik dan tidak lagi membicarakan situasi ini secara terbuka,” katanya.

Sementara Valve belum memberikan pernyataan apa pun terkait diskualifikasi pada saat penulisan.

Kualifikasi DPC akan selesai pada 13 Januari, dengan turnamen regional DPC dimulai pada 18 Januari. [C.R62]

Related Posts